Skip to main content

[Book Review] Belajar cara menghasilkan uang dari rumah dari buku mompreneur

Topik cara menghasilkan uang dari rumah memang menarik untuk dibahas yaitu bagaimana cara memperoleh penghasilan dari rumah. Dulu mungkin hal ini sepertinya tidak mungkin, dan kalaupun mungkin juga hasil yang diperoleh juga tidak seberapa. Namun saat ini menghasilkan uang dari rumah bukan hal yang tidak mungkin dilakukan, bahkan banyak yang telah membuktikan bahwa mampu menghasilkan uang dari rumahnya melebihi mereka yang bekerja di kantor/diluar rumah.

Beberapa saat yang lalu saya menyempatkan diri untuk datang berbelanja buku di Surabaya. Ya memang bukan toko buku besar, tapi hanya toko buku kecil dan jumlahnya sangat banyak baik buku baru dan bekas. Dan salah satu buku yang saya beli cukup memberikan saya wawasan tentang bisnis para ibu-ibu.

mompreneur, bisnis dari rumah, menghasilkan uang dari rumah, bisnis untuk ibu rumah tangga, bisnis untuk wanita, review buku, book review


Yaitu buku storycake for your life "Mompreneur". Yang isinya tidak jauh dari bagaimana perjuangan ibu-ibu dengan berbagai latarbelakang menjalankan bisnis dari rumahnya, sehingga bisa menghasilkan uang dari rumah mereka. Memang tidak semua kisah membuat saya tertarik untuk membacanya, tapi ada beberapa yang memang inspiratif menurut saya. Serta sekilas ada kesamaan karakter dan kesamaan proses yang dilakukan dalam melakukan bisnis dari rumah.

Apa yang dimaksud menghasilkan dari rumah?


Sebelum membahas lebih jauh, mungkin yang harus kamu pahami yaitu apa itu sebenarnya menghasilkan uang dari rumah. Dari beberapa kali pengamatan yang saya lakukan, banyak contoh yang bisa diambil mengenai menghasilkan uang dari rumah ini. Namun secara prinsip umum, ada 2 hal yang harus kamu pahami yaitu berbisnis dirumah atau menjadi pegawai dirumah.

Berbisnis dirumah berarti kamu menjalankan bisnis mu dari rumah. Misalnya menawarkan jasa atau layanan tertentu, selain itu juga bisa menjual produk tertentu yang bisa dijalankan dari tempat tinggal kamu. Bahkan jika berkembang, kamu bisa mempekerjakan karyawan dari rumah mu.

Kemudian menjadi pegawai atau karyawan yang bekerja dari rumah. Secara umum memang seperti karyawan kantoran, tapi tidak harus datang ke kantor untuk bekerja. Apakah hal ini memungkinkan untuk dilakukan? Di zaman terknologi seperti ini, hal ini suatu hal yang sangat mungkin dilakukan oleh siapa saja.

Bahkan untuk menjadi karyawan dirumah, hal ini sejak zaman dulu sudah ada. Misalnya di daerah saya ada kelompok ibu-ibu yang membuat keset dari kain perca dari rumahnya, sedangkan bahan dan semua perlengkapan disiapkan oleh perusahaan. Dan nantinya hasil kesetnya akan diambil oleh perusahaan.

Kemudian ada contoh lagi, membuat pernak pernik dari kuningan dan sebagainya yang dijadikan cincin serta aksesoris lainnya. Yang ini bisa dikerjakan dari rumah, dan perusahaan hanya terima jadinya saja.

Apa tujuannya menghasilkan uang dari rumah?


Jika berbicara apa yang menjadi pendorong banyak orang bisa mendapatkan penghasilan dari rumah. Jawabannya banyak faktor bisa menjadi pendorong orang melakukan pekerjaan dari rumah, tapi secara umum memang faktor ekonomi. Karena untuk memenuhi kebutuhan ekonomi mereka.

Memang ada yang ingin melakukan mendapatkan uang dari rumah secara full time, yaitu memang mereka yang ingin serius bekerja dari rumahnya. Ada pula yang menjadikan pekerjaan yang bisa dijalankan dari rumah ini sebagai pekerjaan sampingan, misalnya karyawan atau bahkan pelajar serta mahasiswa yang ingin mendapatkan penghasilan tambahan untuk memenuhi keperluan mereka.

Mengapa harus dari rumah?


Sebenarnya istilah menghasilkan uang dari rumah atau bekerja dari rumah ini bukan menjadikan "rumah" sebagai pedoman utama untuk memperoleh pendapatan finansial. Misalnya seorang pelajar atau mahasiswa yang tinggalnya ditempat kost dan melakukan bisnis dari kostnya, hal ini juga termasuk kategori menghasilkan dari rumah. Secara prinsip, menghasilkan uang dari rumah itu bukan bekerja kantoran atau harus datang ke kantor.

Sebenarnya mengapa harus dirumah (non-kantor)? Jika melihat kebelakang, bahwa dulu orang bekerja kantoran itu menjadi hal yang banyak diinginkan orang. Namun semakin maju ke arah sekarang, banyak opini dan juga fakta bahwa bekerja kantoran bukan jaminan. Banyak yang membuktikan bahwa bekerja dari rumah bisa lebih fleksibel baik secara waktu serta peluangnya lebih besar.

Misalnya orang yang melakukan bisnis online yang mampu mendapatkan penghasilan jauh lebih besar dari pada kerja kantoran. Ada juga yang menjadi blogger dengan penghasilan ratusan juta perbulan. Bahkan yang sedang hits saat ini yaitu menjadi selebgram hingga youtuber yang berpenghasilan GEDE dibandingkan bekerja kantoran. Jadi secara umum adalah bekerja dirumah lebih fleksibel, tidak terikat aturan kantor. Serta potensi penghasilannya lebih besar.

Bahkan bagi ibu rumah tangga, mereka bisa menjawab tantangan bahwa mereka bisa bekerja dan menjalankan tugasnya sebagai ibu rumah tangga seperti mengurus anak dan sebagainya. Hal ini yang menjadi masalah ibu rumah tangga selama ini, yaitu ketika bekerja maka akan menyita waktu untuk keluarga atau anaknya. Atau jika tidak bekerja, maka memang keluarga / anak terurus dengan baik tapi tidak mendapatkan penghasilan.

Jadi itulah sebab mengapa banyak orang yang ingin bekerja dari rumah atau dimana pun yang mereka anggap nyaman untuk menjalankan pekerjaannya. Serta mampu mendapatkan penghasilan lebih serta mungkin menjalankan sesuai dengan apa yang mereka senangi.

Siapa yang melakukannya? Wanita atau pria? 


Ibarat motor matic, yang awalnya memang ditargetkan untuk segmen pasar wanita agar lebih mudah mengendarai motor. Yang akhirnya justru banyak kaum pria yang tertarik untuk membeli dan mengendarai motor matic.

Demikian juga dengan hal bekerja atau menghasilkan uang dari rumah ini, yang awalnya memang untuk menjawab tantangan atau solusi bagi wanita agar bisa menghasilkan uang dari rumahnya. Sehingga tidak perlu ke kantor dan meninggalkan anak, atau juga untuk membantu ekonomi keluarga jika penghasilan suaminya tidak mencukupi.

Tapi faktanya, saat ini banyak kaum pria yang menekuni bekerja dari rumah atau bisnis rumahan. Tak sedikit pula yang menjadikan penghasilan dari rumah ini menjadi penghasilan utamanya. Bahkan dalam beberapa forum online, banyak yang menyatakan bahwa mereka rela untuk keluar dari kerja kantorannya agar bisa fokus menjalani bisnis rumahannya.

Jadi untuk bisa menghasilkan uang dari rumah ini tidak terbatas gender, usia, latar belakang pendidikan, pekerjaan, dan sebaganya. Yang penting mau berusaha dan juga bekerja keras. Banyak hal yang bisa dilakukan untuk mendapatkan penghasilan dari rumah.

Bagaimana caranya menghasilkan uang dari rumah?


Banyak hal yang bisa dilakukan oleh siapa saja untuk melakukan pekerjaan dari rumah dan menghasilkan uang dari rumah masing-masing. Dan yang pasti semua yang dilakukan harus ada perjuangan yang tidak mudah seperti mengatakannya.

Dari buku storycake for yourlife "mompreneur" yang saya baca, banyak kisah-kisah menarik dan inspiratif yang dilakukan oleh ibu-ibu yang melakukan usaha dari rumah. Jadi dari kisah-kisah tersebut ada beberapa yang memang merintis dari nol karena tidak paham ilmunya, sehingga harus belajar sambil menerapkan. Kemudian ada pula yang sesuai dengan pashionnya, sehingga mampu melakukan bisnis membuka layanan sesuai dengan keahlianya.

Yang saya tangkap ada 2 jenis cerita yang disajikan yaitu pengalaman mereka yang membangun bisnis dengan berbagai kegagalannya. Hingga mereka yang membangun dan sukses menjalankan bisnisnya.

Namun ada beberapa yang membekas dalam otak saya setelah menuntaskan membaca buku tersebut, diantaranya adalah sebagai berikut.


  • 1. Bisnis Kamar Kost

Seperti salah satu cerita pertama yang ada dalam buku tesebut yaitu seorang ibu yang memanfaatkan kamar anaknya sebagai tempat kost, karena anaknya sudah kuliah sehingga kamarnya tidak terpakai lagi.

Jadi buat kamu yang memiliki sumber daya ekonomi yang cukup misalnya punya kamar atau rumah yang nganggur, maka bisnis kost bisa menjadi pilihan untuk mendapatkan penghasilan dari rumah. Apalagi jika berada di lokasi yang strategis, maka usaha kost-kostan ini bisa menjadi peluang buat kamu yang ingin memperoleh penghasilan tambahan atau sebagai penghasilan utama mu.


  • 2. Layanan Event Organizer

Demikian juga bagaimana perjuangan salah seorang dalam buku tersebut yang mencoba peluang bisnis event organizer dengan mengadakan seminar dengan pembicara terkenal. Hal ini bisa menjadi peluang yang tidak bisa diremehkan penghasilannya.

Cuma ada banyak hal yang perlu dipikirkan dan ditangani, karena bisnis ini tidak bisa dilakukan seorang diri. Selainitu juga harus mampu menguasai banyak kemampuan misalnya kemampuan manajerial, organizing, marketing, dan banyak lagi.


  • 3. Bisnis Mendatangkan Barang Dari Luar Negeri

Kalau dari buku tersebut menceritakan seorang mahasiswa Indonesia di Korea yang menerima orderan barang dari Indonesia. Kemudian beliau membelikan di korea serta mengirimkannya ke Indonesia.

Hal ini juga bisa menjadi peluang bagi kamu yang ingin mendapatkan penghasilan dari rumah. Apakah harus datang ke luar negeri? Jawabannya tidak harus, karena sekarang kamu melalui komputer atau handphone yang terkoneksi internet bisa mendatangkan barang dari luar negeri misalnya dari amazon, ebay, alibaba, dan sebagainya.

Syarat yang terpenting yaitu kamu memiliki alat pembayaran yang diterima di luar negeri. Karena pengalaman pribadi saya, tidak bisa menggunakan kartu debit/kredit yang dikeluarkan oleh bank di Indonesia untuk melakukan transaksi keluar negeri. Sehingga saya harus menggunakan alat pembayaran lain, diantaranya adalah paypal, entropay, atau bisa juga payoneer.


  • 4. Bisnis Toko Kelontong

Toko kelontong yang menjual kebutuhan pokok di daerah atau sekitar rumah juga bisa menjadi peluang bagi yang ingin bekerja atau mendapatkan penghasilan dari rumah. Dalam cerita dibuku tersebut juga demikian, menekuni usaha toko kelontong untuk memenuhi kebutuhan masyarakat seperti sembako, gas, dan sebagainya.

Apalagi jika saat ini disandingkan dengan teknologi, bahwa toko kelontong pun bisa membuka pelayanan jual pulsa, bayar listrik, bayar BPJS, bahkan booking hotel dan pesawat pun bisa dilakukan.

  • 5. Bisnis Air Isi Ulang

Air memang kebutuhan manusia agar tetap bisa hidup. Apalagi di lingkungan perkotaan yang secara umum akan sulit menemukan sumber air bersih yang bisa langsung diminum seperti di pedesaan. Jadi kebutuhan air untuk minum dikota menjadi sebuah hal yang tidak bisa dihindari.

Kalau penjelasan seorang ibu yang menekuni bisnis ini dari buku mompreneur tersebut, awalnya memang butuh modal yang lumayan besar. Tapi jika ditekuni dan kerja keras yang maksimal maka tidak sampai 1 tahun modal bisa kembali. Karena untuk bisnis ini harus menyiapkan perlengkapannya yang tidak murah, izin, serta pasokan air mineral yang berkualitas.


  • 6. Bisnis Buku Online

Meski dunia online semakin berkembang, sehingga kita bisa dengan mudah mendapatkan materi atau informasi secara gratis dari internet entah itu dari artikel website atau ebook yang beredar dan dapat di unduh cuma-cuma.

Namun buku fisik tetap menjadi idola bagi banyak orang. Salah seorang ibu dari buku storycake for your life "mompreneur", bahwa beliau menjual buku fisik secara online dengan melakukan kerjasama dengan penerbit sebagai suppliernya. Dengan perangkat website untuk jualan, maka bisnisnya pun berjalan, dan yang pasti penuh tantangan.

  • 7. Publisher

Dalam buku tersebut juga ada seorang wanita yang berjuang untuk mendirikan media majalah. Banyak tantangan yang dihadapi dalam menjalankan media cetaknya tersebut.

Namun jika kamu ingin menjadi publisher juga, maka saat ini kamu bisa menjadi publisher online. Secara biaya yang dikeluarkan relatif kecil, dengan penghasilan yang bisa dikatakan  lumayan. Syaratnya hampir sama dengan yang selainnya, yaitu harus bekerja keras.

Dalam publisher online kamu bisa mengelolah website, atau bisa juga dengan menggunakan social media seperti instagram, youtube, dan sebagainya. Banyak peluang untuk memperoleh pendapatan dari sana, jika kamu mampu membuat konten yang berkualitas sehingga dapat menarik perhatian banyak audiens. Jika audiens kamu banyak, maka tinggal memonetisasi konten atau saluran konten kamu.

Apakah cuma 7 hal itu yang bisa dilakukan untuk mendapatkan penghasilan dari rumah? Jawabnya tentu tidak.


7 poin itu hanya beberapa yang menarik yang saya baca dari buku storycake for your life "mompreneur". Jika didalam buku itu masih banyak lagi yang selainnya yang mungkin bisa menginspirasi kamu. Selain itu, diluar buku itu juga masih sangat banyak peluang-peluang bisnis yang bisa kamu lakukan.

Misalnya menjadi karyawan online, dengan menjadi customer service suatu perusahaan. Atau menjadi data entry yang bisa dikerjakan dirumah secara onine, dan masih banyak lagi.

Bahkan jika kamu memiliki skill tertentu, misalnya desain (photoshop / corel draw), penulisan artikel (copywriting), membuat bisnis plan, dan sebagainya maka kamu bisa menawarkan jasa desain grafis di internet, atau mengerjakan projects online yang ditawarkan di internet sebagai seorang freelancer.
Kesamaan Prinsip (Benang Merahnya)

Dari semua contoh kasus yang saya jelaskan diatas memang kita tidak bisa menerapakn secara (COPAS) pengalaman bisnis orang lain pada diri kita. Namun yang seharusnya kita contoh adalah bagaimana caranya. Cara dalam hal ini adalah bagaimana ilmu mereka bisa membangun bisnisnya dari rumah, sehingga mampu menjawab pertanyaan bagaimana mendapatkan uang dari rumah.

Secara umum, hal yang harus dilakukan diantaranya adalah


  • 1 Tentukan Goal / Target

Target ini penting selain sebagai penyemangat atau motivasi juga sebagai tolak ukur kinerja kamu dalam melakukan usaha atau bekerja untuk menghasilkan uang dari rumah. Target bisa berupa waktu atau target seberapa yang sudah kamu dapatkan, serta bisa gabungan keduanya. Misalnya bisa mencapai angka sekian dalam waktu 1 bulan.

Dan untuk menjaga motivasi, selain target kamu juga perlu menentukan tujuan mengapa kamu melakukan usaha/bisnis atau bekerja dari rumah? Misalnya untuk membeli susu anak, untuk bayar kuliah dan sebagainya. Hal ini usahakan untuk selalu diingat agar yang kamu kerjakan tetap konsisten dan juga penuh semangat.


  • 2. Pemetaan Diri

Maksud dari pemetaan diri adalah skill  atau kemampuan apa yang kamu kuasai. Kemudian seberapa besar pendanaan yang bisa kamu berikan untuk bisnis mu. Teknologi apa yang kamu gunakan, serta berapa SDM yang kamu miliki. Dan banyak hal yang harus dipetakan secara internal diri sendiri.

Jadi mulai sesuai dengan kemampuan mu, jadi bukan meniru bisnis yang sudah mapan. Mungkin saja bisnis yang sudah mapan itu berangkat dari hal kecil juga. Sehingga coba berangkat dari kondisi yang ada untuk menentukan langkah berikutnya.


  • 3. Peta pasar dan persaingan 

Selain mengetahui tujuan, target, serta kondisi diri (internal) kamu, maka kamu harus menentukan seberapa prospek pasar yang akan kamu kerjakan. Misalnya kamu berbisnis dari rumah, maka pastikan seberapa besar pasar yang akan membeli produk / layananmu.

Selain itu perhatikan juga ada apa tidak orang yang melakukan seperti apa yang kamu lakukan. Bisa jadi mereka adalah pesaing yang memperebutkan pasar yang sama. Jika ada pesaing bukan berarti harus mundur, tapi coba untuk berinovasi lebih baik dari pesaing mu dan membuat keunggulan yang tidak dimiliki pesaing kamu. Karena pesaing itu yang akan membuat kamu semakin termotivasi, sehingga jangan menghindar dari persaingan.


  • 4. Tentukan bagaimana langkah kamu

Misalnya kamu berbisnis dengan menjual produk atau layanan. Maka kamu harus menentukan cara bagaimana produk atau layanan mu bisa laku dan bersaing. Hal ini penting, karena punya produk atau layanan yang bagus saja tidak cukup, karena ujungnya yaitu bagaimana produk atau layanan tersebut digunakan oleh pelanggan kamu. Serta pelanggan kamu merasa puas dengan produk atau layanan mu.


  • 4. Kerja keras dan kerja cerdas

Setelah menentukan cara menjual produk atau layanan. Selanjutnya adalah bekerja keras dan bekerja cerdas. Hal ini yang menjadi penentu, karena cara atau strategi hanya berada di pikiran dan butuh tindakan nyata untuk merealisasikannya.


  • 5. Selalu beribadah dan bersyukur

Hal ini juga tidak bisa dipisahkan, karena dalam melakukan usaha apapun pasti nanti akan menemui segala tantangan yang tidak mudah untuk dilewati. Bahkan tidak jarang juga akan merasakan tekanan dan merasa down pada saat saat tertentu. Maka beribadah dan bersyukur ini termasuk untuk membangkitkan diri agar terus menjalankan semua rencana dan agar konsisten dalam bekerja keras. Selalu mengingat Allah SWT, karena yang kamu lakukan untuk mendapatkan rahmat-Nya.

Comments

Popular posts from this blog

Cara membuat blog dengan konten yang menarik dan berkualitas

Blog ini memang masih baru dan fresh, tapi bukan berarti blog ini blog pertama saya. Saya sejak 2009 saya sudah mengenal blog ketika mengerjakan tugas sekolah, dan itu menjadi pengalaman pertama saya membuat blog dan konten blog. Blog pertama yang merupakan project untuk ujian sekolah sudah lama tidak diurus bahkan sampai sekarang sudah lupa akun email dan passwordnya.

Ketika masih kuliah pernah iseng membuat blog lagi, tapi isinya bukan cerita pribadi seperti blog yang baru dibuat ini. Blog iseng tersebut jadi bahan percobaan pribadi, dengan menggunakan TLD (Top Level Domain) dan juga paket hosting murah meriah. Tujuannya cukup sederhana yaitu memenuhi rasa ingin tahu saja. Dan itu bertahan hingga sekarang, mungkin sudah berjalan sekitar 3 tahunan meski update kontennya kembang kempis tergantung kesibukan dan juga mood.

(Gambar : flickr.com)

Membuat blog memang sangat mudah, namun mengembangkan blog sehingga banyak yang membaca itu merupakan pekerjaan yang susah serta butuh proses ya…

Belajar dari kesalahan strategi online marketing dengan sosial media

Kalau tidak salah di awal 2017 saya menjumpai kejadian yang cukup miris dan kasihan di facebook dan LINE. Bagaimana tidak miris coba, teman saya sendiri dicaci maki oleh banyak orang dan bahkan ada yang mengeluarkan kata-kata mutiara atau misuh (baca : mengumpat). Bayangkan saja, bagaimana jika kamu melihat teman mu dicaci maki seperti itu.



Tapi jangan mudah menyimpulkan dulu dan menyalahkan orang yang misuh-misuh itu. Lihat dulu kronologisnya dan kejadiannya, kumpulkan fakta-faktanya seperti film detektif Conan edogawa. Kemudian analisa dan simpulkan siapa yang memulai munculnya kata-kata mutiara tersebut. Nah dari pada kamu pusing memikirkan bagaimana ceritanya, lebih baik saya yang akan berbagi cerita dengan pembaca sekalian.

Kejadian pertama teman saya memanen kata mutiara di LINE. Awalnya saya kaget karena LINE saya terus-terusan bunyi tanpa henti, seperti ada sangat banyak pesan yang masuk. Dan setelah saya lihat ternyata ada sebuah chat group yang masih baru dibuat dan berisi p…

Strategi jualan online di fanpage facebook untuk pemula

Seperti yang banyak diketahui oleh banyak orang, bahwa berjualan adalah aktifitas memberikan produk atau layanan tertentu dengan imbal balik bisa berupa uang, barang atau juga apapun yang sesuai. Kalau kita lihat saat ini memang terjadi dua tren berjualan yang menjadi andalan para pelaku usaha. Yaitu jualan dipasar tradisional, toko, warung, atau lapak-lapak yang bersifat offline. Sedangkan jualan yang bersifat online hampir sama sebenarnya dengan jualan offline, yang membedakan adalah penggunaan teknologi internet serta jangkauan yang tidak terbatas pada daerah tertentu saja.
Misalnya yang dulu mungkin orang berjualan tas hanya ada di toko tas, pasar, bahkan supermarket dan sebagai pembeli kita hanya bisa membeli dengan datang ke toko tersebut dan transaksi bisa dilakukan disana. Saat ini untuk membeli tas tidak perlu datang ke lokasinya secara langsung, karena banyak penjual tas yang mempromosikan barang dagangannya secara online. Sehingga sebagai pembeli kita bisa melihat tas yang …